Salah Pilih Minyak Rem, Apa Saja Bahayanya? Begini Tipsnya Biar Tak Salah Beli

Musikpedia – Bensin bukan satu-satunya elemen penting dalam menjaga kesehatan kendaraan Anda. Pelumas rem, yang sering kali dianggap sepele, juga memiliki peran krusial. Tapi, apa jadinya jika kita sembarangan memilih minyak rem untuk mobil kesayangan kita? Sebagian orang mungkin menganggapnya enteng, namun kesalahan ini bisa berakibat fatal, terutama jika terjadi berulang kali.

Dikutip dari situs resmi Suzuki, pemilihan yang tidak tepat dalam produk pelumas rem dapat menimbulkan berbagai masalah pada kendaraan Anda. Performa rem yang menurun hingga kerusakan yang sulit diperbaiki bisa terjadi akibat pemakaian minyak rem yang tidak sesuai.

Read More

Pemilihan minyak rem yang tidak tepat bisa menyebabkan penyumbatan pada sistem hidrolik rem. Kondisi ini pasti akan menurunkan kualitas kerja rem dan meningkatkan risiko kecelakaan saat berkendara.

Selain itu, penggunaan jenis rem dengan angka DOT yang tidak sesuai juga dapat menimbulkan kerusakan pada sistem rem. Kerusakan semacam ini bisa berakibat fatal dan bahkan menyebabkan rem tidak berfungsi dengan baik.

Untuk itu, pastikan Anda mengikuti beberapa tips dalam memilih minyak rem yang telah dibahas di atas. Semua langkah ini dilakukan agar sistem rem mobil bekerja dengan baik dan performanya selalu terjaga.

Selain memberikan keamanan saat berkendara, penggunaan minyak rem yang tepat juga dapat menghemat biaya perbaikan karena rem tidak mudah rusak selama pemakaian mobil.

Ilustrasi rem mobil. [Shutterstock]

Tips Memilih Minyak Rem yang Tepat

1. Baca Manual Book

Langkah pertama yang bisa Anda lakukan adalah membaca manual book. Setiap tipe mobil memiliki spesifikasi berbeda, termasuk jenis minyak rem yang direkomendasikan. Informasi ini dapat Anda temukan langsung melalui manual book atau buku panduan kendaraan Anda. Mengikuti panduan ini adalah langkah aman untuk memastikan Anda memilih minyak rem yang sesuai dengan rekomendasi pabrik.

2. Cek Kode Standar Internasional

Periksa kode standar internasional pada produk minyak rem. Setiap produk memiliki kode DOT (Department of Transportation) yang berbeda. Kode ini, seperti DOT 3, DOT 4, dan DOT 5, menunjukkan titik didih maksimal minyak rem. Semakin tinggi angka pada kode, semakin besar kemampuannya dalam menghadapi perubahan suhu yang ekstrem. Pastikan Anda memilih minyak rem dengan kode yang sesuai dengan kebutuhan mobil Anda.

3. Perhatikan Kandungan Minyak Rem

Perhatikan kandungan dalam produk minyak rem. Ada dua jenis utama, yaitu berbasis silikon dan berbasis glikol. Kandungan ini akan memengaruhi performa dan efektivitas minyak rem. Perhatikan rekomendasi pabrik mengenai jenis minyak rem yang sesuai dan sesuaikan dengan kandungan produk yang Anda pilih.

4. Konsultasikan dengan Mekanik

Jika masih ragu, konsultasikan dengan mekanik yang berpengalaman. Kunjungi bengkel terpercaya dan tanyakan jenis minyak rem yang sesuai dengan tipe mobil Anda. Bengkel resmi dengan mekanik berpengalaman dapat memberikan solusi terbaik jika Anda tidak memiliki waktu atau kesempatan untuk membaca manual book.

Dengan mengikuti tips ini, Anda dapat memastikan bahwa minyak rem yang Anda pilih akan bekerja secara optimal, menjaga performa rem, dan memberikan keamanan maksimal saat Anda melaju di jalan raya. Ingatlah, pemilihan yang tepat dalam minyak rem tidak hanya melibatkan kenyamanan berkendara, tetapi juga keselamatan Anda dan penumpang.

Sumber: www.suara.com

Related posts