Rencana Perjalanan Jadi Kunci Bepergian Pakai Mobil Listrik

Musikpedia – Karena jarak tempuhnya yang lebih terbatas, perencanaan menjadi salah satu kunci saat berpergian menggunakan mobil listrik, demikian dikatakan General Manager Engineering Management Divison PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) Irwin Tristanto.

Read More

Irwin mengatakan selain rencana, waktu juga harus dipikirkan masak-masak sebelum berkendara menggunakan mobil listrik.

“Andaikata traveling, ke SPBU ngisi cuma dua menit tiga menit, selesai. Kalau BEV kan harus charging artinya ada yang harus dikorbankan waktunya customer. Nah memang behavior itu yang memang perlu disesuaikan,” ujar dia di xEV Center, Karawang, Jawa Barat, Senin (22/1/2024).

Irwin mengatakan pengguna mobil listrik perlu merencanakan perjalanannya termasuk menghitung kecukupan baterai mobil dengan jarak yang akan ditempuh.

“Harus sudah lebih ter-planning mau ke mana. Dia bisa mengestimasi kilometer tersisa berapa, kan ada informasinya. Misalnya akan menempuh 100-200 km, baterai cukup enggak? Artinya perlu di-charge. Amannya sampai rumah di-charge, itu pun kalau cukup. Di rumah ada charging,” jelas dia.

Berbicara pengisian daya untuk kendaraan listrik di rumah misalnya, setidaknya diperlukan kapasitas daya minimal 3000 VA.

Pembahasan mengenai pentingnya perilaku berkendara dalam konteks mobil listrik juga disampaikan Wakil Presiden Direktur PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) Bob Azam dalam kesempatan yang sama. Dia menuturkan tentang pentingnya perilaku berkendara yang aman.

“Khusus untuk mobil listrik ini behavior harus berubah. Safety behavior juga harus lebih baik. Bicara mobil listrik bukan hanya mengenai nikelnya, mobilnya, tetapi harus berbicara mengenai orangnya,” ujar dia yang juga berpendapat ke depannya diperlukan revolusi berkendara.

Bob Azam lalu mengatakan bahwa nantinya tidak menutup kemungkinan kendaraan listrik menjadi alat transportasi alternatif masyarakat misalnya di perkotaan.

“Mungkin akan jadi kendaraan alternatif di perkotaan, bisa di-charging di rumah. Mungkin starting dengan yang sifatnya practical seperti itu. Kita juga masih menerka-nerka,” tutup Bob Azam.

Sumber: www.suara.com

Related posts