Membuka Pintu Menuju Era Baru Elektrifikasi

Musikpedia – Upaya mengurangi emisi kendaraan bermotor terus dilakukan Pemerintah RI dalam merealisasikan target Net Zero Emission atau NZE 2060, dan penurunan bertahap pada 2030. Sederet kendaraan listrik atau Electric Vehicle (EV) terus diproduksi.

Dalam bincang-bincang eksklusif Musikpedia dengan Taufik Aulia, Group CEO PT Wahana Makmur Sejati, Main Dealer motor Honda Jakarta-Tangerang, produsen sepeda motor Honda, lewat PT Astra Honda Motor ikut sert berperan aktif dalam proses reduksi karbon dioksida ini.

Read More

Yaitu lewat produk sepeda motor listrik Honda EM1 e: dan Honda EM1 e: Plus. Saat ini, untuk Jakarta-Tangerang sendiri, Taufik Aulia menyatakan produk telah tersedia di 58 dealer dalam wilayah operasional PT Wahana Makmur Sejati.

Perhatikan logo Honda e: Shop untuk mendapatkan produk EV motor listrik Honda EM1 e: [Musikpedia/CNR ukirsari].

Ada pun kisaran harga satu unit Honda EM1 e: yang dilengkapi baterai MPP e: sekira Rp 40 juta – Rp 45 juta. Perinciannya Honda EM1 e: Rp 30 juta – Rp 33 juta + baterai MPP e: Rp 10 juta – Rp 12 juta.

“Untuk saat ini, pemesanan masih dalam kondisi normal. Belum melonjak. Akan tetapi saya yakin akan ada momentum di mana konsumen benar-benar mencari kendaraan listrik,” ungkap Taufik Aulia.

Kondisi itu disebutnya karena produk EV roda dua sudah sedemikian banyak di pasar, sehingga harganya menjadi tidak tinggi lagi. Akan muncul kompetisi, sehingga konsumen berdatangan.

“Analoginya mengambil kendaraan roda empat, di mana dahulu untuk produksi mobil-mobil dengan ruang bakar konvensional (Internal Combustion Engine), nama brand besar berpengaruh. Sementara untuk produksi kendaraan listrik atau EV, semua start atau mulai dalam waktu kurang lebih bersamaan,” paparnya.

Senada dalam produksi kendaraan roda dua. Sederet nama yang mungkin masih asing dalam kamus otomotif ternyata membuat produksi sepeda motor listrik.

“Beberapa nama yang selama ini kita kenal dalam produk teknologi, telekomunikasi, utamanya di China, ternyata membuat mobil, membuat sepeda motor, peralatan rumah tangga, sehingga pasar EV utamanya roda dua juga demikian ramai,” tutur Taufik Aulia.

Di sisi lain, hal yang sangat diandalkan dalam produk EV adalah baterai atau sel listrik.

“Sehingga di sektor inilah para produsen habis-habisan, berkompetisi untuk menghasilkan baterai yang tahan lama, ringan, ringkas, serta efisien,” tukasnya.

Untuk sumber daya utama Honda EM1 e: dan Honda EM1 e: Plus sendiri, disebutkannya telah dilengkapi baterai MPP e: yang bisa dilepas-pasang atau detachable.

Baterai MPP e: berperan sebagai baterai “revolusioner” dan diharapkan ikut membuka pintu menuju era baru elektrifikasi.

Ditinjau dari tata letak, baterai Honda Mobile Power Pack e: (MPP e:) dilengkapi Battery Safety-Lock, sebuah sistem yang membuat baterai stabil di tempatnya, turut mendukung safety sekaligus kemudahan bagi penggunanya.

Lantas dalam melakukan pengisian daya baterai, waktu yang dibutuhkan Honda Power Pack Charger e: adalah 2,7 jam (160 menit) untuk 25 -75 persen dan enam jam untuk 0-100 persen.

Atau cara yang lebih singkat dengan mengunjungi Honda Power Pack Exchanger e: untuk menukar baterai kosong dengan yang telah terisi penuh.

Salah satu pos penukaran ini bisa dilakukan di samping showroom Wahana Honda yang berada di Jalan Raya Gunung Sahari, Jakarta.

“Dengan langkah-langkah yang dilakukan Pemerintah, termasuk infrastruktur pengisian ulang baterai kendaraan listrik, baik roda dua dan roda empat, semoga Indonesia bisa segera melaju dengan kendaraan ramah lingkungan ini. Utamanya di kawasan perkotaan,” kata Taufik Aulia.

Sebagai catatan, Honda EM1 e: yang memiliki kecepatan maksimal 45 km per jam sangat ideal untuk dijadikan sarana pendukung mobilisasi area perkotaan. Jarak jelajah baterai dalam sekali pengisian mencapai 41,1 km.

Baterai MPP e: dirancang tahan debu dan siraman air dari segala arah karena dilengkapi IP65. Juga memiliki standarisasi internasional UNR 136 sebagai jaminan kualitas dan keamanan baterai sepeda motor listrik.

Sumber: www.suara.com

Related posts