Hyundai Mulai Lirik Bahan Bakar Alternatif, Limbah dan Plastik akan Disulap Jadi Hidrogen

Musikpedia – Hyundai berencana untuk menggunakan hidrogen dan kecerdasan buatan untuk membantu melindungi lingkungan dan membuat kendaraan menjadi lebih canggih.

Menurut laporan dari Carscoops, mereka baru-baru ini mengumumkan strategi ‘Software-defined Everything’ baru di CES, yang bertujuan untuk mengubah semua perangkat bergerak, armada, dan ekosistem menjadi aset berharga melalui perangkat lunak dan AI yang canggih.

Read More

Baru-baru ini mereka mengumumkan strategi ‘Software-defined Everything’ baru di CES, yang bertujuan untuk mengubah semua perangkat bergerak, armada, dan ekosistem menjadi aset berharga melalui perangkat lunak dan AI yang canggih.

Sebagai bagian dari upaya ini, perusahaan berencana untuk memperkenalkan sistem infotainment baru dengan toko aplikasi.

Hyundai menyebutkan kit pengembangan perangkat lunak yang akan memungkinkan orang untuk membuat aplikasi yang bermanfaat.

HMID Tambahkan Sistem Navigasi Pada Hyundai Palisade. (HMID)

Hyundai berencana untuk mengintegrasikan model bahasanya yang besar ke dalam asisten AI dan sistem navigasi mereka, menjanjikan pengalaman pengguna yang alami dan nyaman dengan keamanan yang lebih baik.

Produsen mobil ini bertujuan untuk memisahkan perangkat keras dari perangkat lunak untuk memungkinkan pembaruan dan kemajuan independen.

Hyundai membayangkan kendaraan berevolusi menjadi ‘mesin AI’ yang terus belajar dengan tujuan untuk mempersonalisasi pengalaman pengguna.

Selain itu, Hyundai melihat bahan bakar hidrogen memainkan peran penting dalam peta jalan keberlanjutannya sebagai sumber energi bersih.

Perusahaan membayangkan masa depan di mana truk, bus, mobil penumpang, pesawat terbang, kapal laut, pembangkit listrik, dan trem semuanya didukung oleh HTWO.

HTWO Hyundai bukan hanya merek sel bahan bakar hidrogen lagi, tetapi kini telah bertransisi menjadi bisnis rantai nilai hidrogen yang lengkap.

Hyundai Ioniq 5 Bertema Batik di GIIAS 2023. (Foto: Hyundai)
Hyundai Ioniq 5 Bertema Batik di GIIAS 2023. (Foto: Hyundai)

Dan bukan hanya itu, mereka juga mengembangkan kemampuan manufaktur elektroliser membran elektrolit polimer berskala megawatt untuk produksi hidrogen ramah lingkungan, yang diharapkan dapat dikomersialkan dalam beberapa tahun ke depan.

Hyundai sangat senang menjadi yang terdepan dalam produksi hidrogen yang berkelanjutan dengan tidak hanya satu, tetapi dua pendekatan inovatif: Limbah-ke-Hidrogen dan Plastik-ke-Hidrogen.

Pendekatan Waste-to-Hydrogen melibatkan fermentasi limbah organik, seperti makanan dan kotoran ternak, untuk menghasilkan biogas.

Biogas tersebut kemudian diolah untuk menangkap karbon dioksida dan menghasilkan hidrogen.

Sementara itu, proses Plastic-to-Hydrogen melibatkan peleburan dan gasifikasi limbah plastik yang tidak dapat didaur ulang, dan kemudian mengubahnya menjadi hidrogen dengan membuang elemen yang tidak diperlukan.

Sumber: www.suara.com

Related posts