Barat Risau dengan Perlambatan Permintaan Mobil Listrik, Produsen Jepang Tetap Kalem

Musikpedia – Sejumlah produsen mobil dari negara-negara barat mulai ragu tentang EV, tampaknya kehati-hatian Jepang telah membuat produsen mobil di negara tersebut berjalan sesuai rencana tanpa banyak kekhawatiran.

Ada laporan bahwa Ford merevisi ekspektasinya terhadap F-150 Lightning, GM mengurangi rencana pengambilan kendaraan listrik, Genesis kehilangan kepercayaan terhadap strategi all-EV, dan bahkan produsen mobil China seperti HiPhi menghentikan produksi kendaraan listrik selama enam bulan.

Read More

Berbeda dengan produsen mobil lainnya, para eksekutif Jepang tampaknya telah mengantisipasi perlambatan adopsi mobil listrik.

Sementara Toyota secara terbuka bersikap skeptis terhadap dorongan menuju kendaraan listrik oleh pemerintah dan pesaing, merek lain seperti Honda, Subaru, Nissan, dan Mazda agak ragu-ragu untuk berkomitmen penuh pada strategi transformasi EV mereka.

Meskipun para pendukung EV sering mengaitkan keengganan produsen mobil lawas untuk merangkul perubahan sebagai alasan lambatnya adopsi kendaraan listrik, sebuah laporan dari Carscoops menunjukkan bahwa perusahaan otomotif Jepang mengantisipasi perlambatan pasar kendaraan listrik.

Menurut Stephen Ma, kepala keuangan Nissan Motor, ‘Pelanggan menentukan kecepatan elektrifikasi. Elektrifikasi bukanlah pertumbuhan linier, sebuah garis lurus. Ia akan naik dan turun.

All-New Nissan LEAF muncul dalam one tone dan dual tone, ada 11 pilihan warna [Nissan Indonesia].

Komentar Ma menegaskan bahwa Nissan tidak kehilangan fokus pada masa depan yang terelektrifikasi meskipun penggunaan mobil listrik masih terbatas.

Perusahaan akan melanjutkan rencana EV-nya, yang dimulai dengan pengumuman rencana lima tahun senilai 2 triliun yen ($13,2 miliar) untuk mempercepat elektrifikasi pada tahun 2021.

Nissan tidak sendirian dalam upaya ini. CFO Honda Motor Eiji Fujimura menyatakan bahwa meskipun memperkirakan kemungkinan perlambatan pertumbuhan pasar EV, produsen mobil ini akan terus maju dengan mobil listriknya.

Demikian pula, wakil presiden eksekutif Subaru, Tomoaki Emori, menyatakan bahwa titik puncak pertumbuhan telah dipertimbangkan saat mereka membuat rencana elektrifikasi senilai 1,5 triliun yen ($9,9 miliar).

Sementara itu, Toyota telah mencatat rekor penjualan kendaraan bertenaga hibrida mereka. Di tengah-tengah berbagai skandal emisi, Toyota, produsen mobil terkemuka di dunia, berencana untuk memproduksi lima juta mobil bensin-listrik pada tahun 2025.

Terlepas dari kesuksesan ini, CFO Toyota Yoichi Miyazaki menyatakan bahwa perusahaan akan terus berinvestasi pada kendaraan listrik (EV) sebagai bagian dari strateginya untuk mengejar jajaran lengkap yang terdiri dari baterai-listrik, hibrida plug-in, dan powertrain hidrogen.

Sumber: www.suara.com

Related posts